Pada bulan Oktober, Lian*, 15, seorang pelarian Chin dari Myanmar yang tinggal di Kuala Lumpur, berhenti sekolah untuk bekerja. Dua daripada tiga orang yang berpendapatan dalam keluarganya yang berjumlah tujuh orang itu, kehilangan pekerjaan dan wang untuk yuran persekolahan Lian sebanyak RM 100 (kira-kira $25 USD) sebulan sudah habis.

“Ayah saya menyuruh saya berhenti sekolah kerana dia tidak mampu menanggung yuran pendidikan saya,” kata Lian, yang berharap untuk berkhidmat untuk komunitinya sebagai pemuzik di gerejanya. Kini, dia menjual kasut di sebuah pusat membeli-belah. Dia berkata dia rindu akan guru-guru dan rakan-rakan sekelasnya, serta dorongan yang telah mereka berikan untuk meneruskan pembelajarannya. “Dalam tempoh yang sukar ini, saya harus mengutamakan mata pencarian keluarga saya,” dia memberitahu New Naratif.

Members only

Log in or

Join New Naratif as a member to continue reading


We are independent, ad-free and pro-democracy. Our operations are member-funded. Membership starts from just US$5/month! Alternatively, write to sponsorship@newnaratif.com to request a free sponsored membership. As a member, you are supporting fair payment of freelancers, and a movement for democracy and transnational community building in Southeast Asia.

Benjamin

Benjamin is an amateur photographer in Kuala Lumpur.

Benjamin adalah jurugambar amatur di Kuala Lumpur.

Jaw Tu Hkawng

Jaw Tu Hkawng is from Kachin State and is pursuing a law degree in Malaysia, where he has also been a volunteer teacher at a Kachin community school since 2014. As a writer and activist, he advocates for peace, human rights and education.

Jaw Tu Hkawng berasal dari Negeri Kachin dan sedang melanjutkan pelajaran dalam bidang undang-undang di Malaysia, di mana dia juga pernah menjadi guru sukarela di sebuah sekolah komuniti Kachin sejak tahun 2014. Sebagai seorang penulis dan aktivis, dia memperjuangkan keamanan, hak asasi manusia dan pendidikan.

Emily Fishbein

Emily Fishbein is a freelance journalist focusing on issues related to conflict and displacement, human rights, and social justice in Myanmar and Malaysia.

အေမလီဖိရှ်ဘီမ်း(အ်) သည် မြန်မာနိုင်ငံနှင့် မလေးရှားနိုင်ငံတို့၏ ပဋိမက္ခ၊ စစ်ဘေးရှောင်၊ လူ့အခွင့်အရေး နှင့် လူမှုရေးတရားမျှတရေးနှင့်ဆိုင်သော အကြောင်းအရာကို အဓိကထား လုပ်ဆောင်နေသော အလွှတ်တမ်းသတင်းသမားတစ်ဦးဖြစ်ပါသည်။

Emily Fishbein adalah seorang wartawan bebas yang memfokuskan pada isu-isu yang berkaitan dengan konflik dan anjakan paksa, hak asasi manusia, dan keadilan sosial di Myanmar dan Malaysia.

Tina Carmillia

Tina Carmillia is a freelance science journalist and producer. She is also a researcher studying misinformation, focusing on Malay-speaking online spaces, its intersection with data and democracy, as well as the state of fact-checking and verification practices in the Malaysian media.

Tina Carmillia adalah seorang wartawan sains dan penerbit bebas. Dia juga seorang penyelidik yang mengkaji penyebaran maklumat salah, dengan fokus pada ruang dalam talian berbahasa Melayu dan persimpangannya dengan data dan demokrasi, serta status amalan pemeriksaan dan pengesahan fakta di media Malaysia.